Chocolate




Seorang wanita muda bernama Zen autistik telah mengembangkan kemahiran seni mempertahankan diri yang luar biasa dengan menonton televisyen, dan daripada hidup sebelah Muay Thai sebuah akademi. Hal ini menunjukkan bahawa Zen mempunyai refleks yang luar biasa dan mampu menangkap bola yang dilemparkan tanpa melihat.

Gadis adalah putri dari Zin, isteri Thai bos Yakuza Masashi.

Zin dahulu pacar Thailand gangster No 8, yang cemburu hubungannya dengan Masashi gangster saingan. Setelah Zin memilih Masashi, ia menembak kaki sendiri dan melarang Zin daripada yang pernah bertemu dengannya lagi. Zin meminta Masashi untuk kembali ke Jepun kerana mereka tidak akan dapat bersama-sama dengan aman. Dia begrudgingly daun.

Segera selepas Zin mendapati dirinya hamil dan bergerak ke tempat baru untuk menjauh dari No 8. Dia punya anak perempuan bahawa dia nama Zen. Segera ditemui bahawa Zen adalah Autistic dan akan memerlukan rawatan khusus. Sebagai Zen semakin besar, suatu hari Zin memutuskan untuk memberitahu Masashi tentang putrinya dengan menulis sepucuk surat. Nombor 8 menemukan bahawa Zin kenalan dengan Masashi dan sangat marah. Dia dilihat Zin dan memotong salah satu jari kaki Zin, untuk mengingatkan bahawa dia dilarang daripada melihat Masashi.

Zin terpaksa pindah lagi ke sebuah rumah bersama oleh sekolah kickboxing Muay Thai. Zen menjadi tergila-gila dengan seni bela diri dan mulai mengajar diri sendiri dengan meniru gerakan-gerakan dia melihat serta apa yang ia mengamati di televisyen. Suatu hari ketika pulang dari kerja Zin melihat anak kecil miskin yang ditangkap di jalan-jalan bernama Moom. Merasa kasihan pada penderitaan dia membawa dia masuk

Zin kemudian jatuh sakit dengan kanser, dan tidak mempunyai wang untuk membayar rawatan. Zen dan upaya untuk membuat Moom wang untuk membayar rawatan ini oleh kerana orang membuang bola di jalan dia sebagai pemain. Malangnya mereka tidak mampu menghasilkan cukup wang untuk mengikuti rawatan. Suatu hari, Moom menemukan senarai debitur dalam sebuah buku nota tua, daripada hari-hari ketika Zin adalah seorang rentenir bunga quality di bawah No 8. Dalam rangka untuk mendapatkan wang untuk membayar ibunya rawatan barah, Zen dan Moom memutuskan untuk menagih hutang. Usaha pertama untuk mengumpul wang berubah menjadi kekerasan, dan Zen, teringat filem-filem, mula melawan. Ini mengarah pada konfrontasi lebih lanjut dengan pelbagai geng jenayah dan, akhirnya, No 8.