February 29




adalah kumpulan empat filem horor mengumpul dan dihasilkan oleh pengarah genre korea top Ahn Byung Ki, orang yang menakutkan dirinya bertanggungjawab untuk khalayak dengan blockbuster hit "Telefon", "Bunshinsaba" dan baru-baru ini "APT . Keempat wayang semua didasarkan pada karya-karya oleh Il Yoo Han, dan diarahkan oleh pendatang baru yang tidak diragukan lagi dipilih untuk antusiasme mereka untuk genre, sesuatu yang telah Ahn mengeluh tentang menjadi kurang dalam sinema Korea akhir-akhir ini. Meskipun prospek seperti pakej, datang pada saat telah mencapai bentuk yang berbeza di Korea stagnasi mungkin tidak terlalu menarik, "Satu Hari Tiba-tiba" tidak menawarkan serangkaian film dari berbagai sub-genre, hanya salah satunya adalah langsung kisah hantu wanita berambut panjang terinspirasi dendam. Untungnya, selain juga sebagai samar-samar asli, keempat filem semua di atas rata-rata dan tentu sebanding dengan usaha terkini lainnya, dengan dua menjadi lebih baik daripada sebahagian besar tanaman terkini anggaran besar horor Korea releases.

-----------------

Februari 29 (2006)

Filem pertama adalah Jong Jung Hoon's "February 29", sebuah kisah yang diceritakan tentang kilas balik oleh seorang pesakit di rumah sakit jiwa larut malam tentang jalan raya kastam pekerja disebut Ji Yeon, yang merupakan salah satu malam berlalu tiket berlumuran darah oleh sopir misterius. Setelah dia tahu bahawa ada orang yang dibunuh di stan lain sebelum malam itu, dia datang untuk percaya bahawa kutukan kematian disambungkan kepada tarikh 29 Februari mungkin sebenarnya benar, dan bahawa hantu pembunuh seorang tahanan wanita tewas dalam kemalangan bas beberapa tahun kembali mungkin akan menghantui jalan. Ketika ia menyiasat lebih lanjut, dia dihantui oleh kejadian-kejadian aneh dan visi, yang menyebabkan mengejutkan wahyu yang diharapkan.

"February 29" mungkin yang paling lemah daripada empat filem yang lambat kerana kelajuan dan bingung merancang, meskipun berjaya memperoleh nilai kelulusan berkat suasana yang menakutkan dan beberapa adegan menakutkan yang layak. Kastam adegan malam hari adalah bahagian yang terbaik, dengan Jung membuat penggunaan yang baik menakutkan, terisolasi tatacara dan bekerja di beberapa sentuhan surealis berkesan untuk menempatkan penonton di posisi protagonis.

Sayangnya, seperti halnya dengan banyak filem-filem lain yang terutama berdasarkan lokasi terpencil, ia merasa perlu mengisi kesunyian panjang dengan semburan kaku watak utama inanely berbicara kepada dirinya sendiri, sering menginformasikan kepada pemerhati dari tampak jelas dengan mengomentari hal-hal tampak aneh. Hal turun bukit di akhir, dengan tindakan terkini datang melintasi sebagai membingungkan daripada ambigu, meskipun berkat singkat waktu berjalan dan yang pantas arah itu tetap merupakan contoh kompeten genre filem.

Jong-heon Jeong (sutradara) / Il-han Yoo (screenplay)
CAST: Eun-jin Baek, Yoon-Jeong Choi, Ho Im, Hyeon-kyeong Im, Lee Myeong-jin, Eun-hye Park, Yeon-soo Yoo

-----------------

Hidden Floor (2006)

Selanjutnya adalah "Hidden Floor", diarahkan oleh Il Kwon Segera, campuran yang jelas kunci filem hantu Asia moden "Dark Water" dan "Ju-on: the Grudge", dengan sedikit daripada "APT" dan "Telefon" dicampakkan dalam untuk saiz yang baik, mungkin sebagai anggukan terima kasih atau pujian untuk Ahn. Yang menetapkan pasti akrab, dengan seorang ibu tunggal yang disebut Min Young pindah ke apartemen baru dengan anak perempuannya, hanya untuk menemukan bahwa ternyata tidak ada tingkat empat boleh dihuni oleh beberapa hantu pembunuh. Semua motif akrab dalam bentuk hadir dan benar, dengan Min miskin yang tersiksa oleh suara-suara aneh dan penglihatan sementara meningkatkan tekanan daripada pekerjaannya meletakkan hubungan dengan putrinya di bawah tekanan serius.

Sementara tidak ada yang sama sekali baru tentang "Hidden Floor", dengan cukup banyak setiap adegan yang telah terlihat di tempat lain, paling tidak Kwon tidak mempunyai akal sehat untuk menjaga aksi datang tebal dan cepat. Sebahagian besar berasal dari frights tiba-tiba melengking tiba-tiba suara-suara atau penampilan daripada hantu (berambut panjang, tentu saja) di latar belakang, meskipun ada beberapa yang mengejutkan percikan darah, terutama pada adegan terakhir brutal mengejutkan.

Walaupun kekurangan filem misteri memandu yang sesungguhnya, ia masih menguruskan untuk terlibat, terutamanya disebabkan oleh para penonton yang geli dengan cara bahawa pahlawan adalah sangat lambat pada uptake, hilang penggunaan jelas alasan di balik yang jelas non-kemalangan kematian dan sisa aneh menyedari watak lain yang meriah di seluruh curiga, hampir ke titik mengedipkan mata pada kamera dan berkata, 'Hei, aku punya rahsia'. Semua ini bekerja dengan baik untuk membuat "Hidden Floor" cukup menghibur untuk naik di atas kurang lengkapnya orisinalitas, dan untuk menyediakan sembilan puluh minit common denominator terendah hantu menyenangkan bagi siapa pun belum muak dengan bentuk.

Il-soo Kwon (sutradara) / Il-han Yoo (screenplay)
CAST: Seo-hyeong Kim, Yoo-Jeong Kim

-----------------

D-Day (2006)

Filem ketiga, Kim Eun Kyung's "D-Day" adalah sepotong sekolah kengerian dan tidak diragukan lagi yang terbaik daripada banyak. Set di asrama akademi yang menawarkan tahun intensif pra-kajian ujian masuk perguruan tinggi, maka kelompok empat rakan sebilik yang perlahan-lahan retak di bawah tekanan kuat dari penjara-seperti suasana, diperburuk oleh fakta bahawa sekolah tampaknya dihantui. Akhirnya, seorang gadis pergi sepenuhnya dari rel dan mula mengalami visi berdarah bertaburan mayat-koridor yang tampaknya untuk menunjukkan peristiwa yang mengerikan di sekolah masa lalu, salah satu yang tampaknya berada dalam bahaya terulang kembali di masa kini.

Selain juga sebagai lebih unggul daripada yang lain entri dalam "One Day Tiba-tiba" koleksi, "D-Day" sebenarnya adalah lebih baik daripada "Whispering Corridors" siri dan sekolah lain daripada set filem yang mengambil inspirasi, memberikan yang jauh lebih tegang dan menghukum gambaran kehidupan nyata kengerian sistem pendidikan Korea. Setelah memulakan ironis yang menyarankan akademi untuk menjadi ramah, tempat inspirasi, Kim tidak boros waktu dalam menunjukkan bahawa pada kenyataannya berlawanan benar, dengan penjaga penjara yang menyerupai guru dan pelajar yang dilucuti individualitas dan dipaksa untuk melakukan apa-apa selain bekerja.

Isytihar ditambah oleh struktur filem, yang menunjukkan waktu pada skrin butiran pelajar rutinitas sehari-hari, serta menghitung mundur hari-hari ke hari peperiksaan yang ditakuti. Ketika film berlangsung, watak daripada empat rakan sebilik perubahan secara berperingkat, dan hubungan mereka semakin memburuk, dan ini dipertikaikan ini yang menyediakan film dengan sebahagian besar daripada horor supernatural, yang cenderung mengganggu, bukannya menguasainya. Tentu saja, di final pancing semuanya berjalan ke neraka, dan meskipun sedikit kikuk ditangani, kesimpulannya adalah berkesan berdarah, memberikan suram pantas akhir.

Kim Eun-kyeong (sutradara) / Il-han Yoo (screenplay)
CAST: Eun-Seong, Jin-yong Heo, Kim Joo-ryeong, Ri-na Kim, Yeong-jin Sin, Joo-hee Yoo

-----------------

Dark Forest (2006)

Filem terkini, "Hutan Gelap", disutradarai oleh Kim Min Jung pada dasarnya adalah sebuah Korea memuat "The Evil Dead", dengan sekumpulan lima anak muda tituler bertualang ke hutan untuk akhir pekan menyenangkan, hanya untuk menemukan diri mereka terjerumus kutukan yang jahat. Satu per satu mereka dituntut oleh kekuatan ghaib, yang memiliki kebiasaan tidak menyenangkan mentransformasikannya menjadi zombie seperti syaitan yang hanya boleh dibunuh oleh pemotongan tubuh. Satu-satunya harapan adalah kenyataan bahawa salah satu daripada mereka mempunyai kekuatan misterius untuk memprediksi kematian, meskipun sayangnya hanya ini tampaknya ikut bermain detik sebelum kematian seseorang, menambah sedikit lebih daripada satu sentuhan ironi berdarah dalam persidangan.

Walaupun agak lambat bergerak untuk mulai dengan, "Dark Hutan" sangat menghibur, terutama disebabkan oleh tidak Kim stinting pada darah kental, dengan banyak penusukan, kapak memotong dan bentuk-bentuk menyenangkan lainnya mutilasi. Yg berhubung dgn hutan klasik Tetapan ini evocatively untuk digunakan dan membuat perubahan yang menyenangkan daripada shenanigans hantu biasa, dengan karakter sendiri yang cukup bodoh untuk membuat bagi Syaitan-pakan yang sempurna, sehingga penonton bebas untuk menikmati filem sebagai suatu pengalaman mendalam.

Arah Kim ketat, dengan beberapa tumbuh subur di sana-sini untuk menjaga hal-hal yang menarik, dan meskipun karakter cenderung menghabiskan masa lama ridiculously tamat tempoh, biasanya sehingga mereka boleh menyemburkan satu melodramatis akhir pidato, ini hanya menambah geli. Dengan demikian, seperti "D-Day", "Hutan Gelap" berdiri sebagai salah satu contoh baru-baru lebih baik daripada Korea ngeri, dan membantu untuk membuat "One Day Tiba-tiba" harus melihat pakej untuk semua penggemar borang, bahkan mereka yang telah bosan genre kurangnya inovasi.

Jeong-min Kim (Pengarah) / Jeong-min Kim (screenplay)
CAST: Young-Joon Kim, Jong-hyeok Lee, Choong-Seon Park, Yi-hyeon Jadi