Ong Bak 2



Filem bermula pada tahun 1974 kalendar penganut Buddha (yang sesuai dengan 1421 dalam kalendar Gregory), di Thailand feudal. Ini adalah masa pergolakan politik, pengkhianatan dan bahaya. Adegan pembukaan menjelaskan bagaimana selama pemerintahan Raja Rama II daripada Kerajaan Ayutthaya, yang Ayuthaya istana kerajaan menjadi lebih kuat maka kerajaan Sukhothai dan diperluas ke timur. Sieged tentera yang Ayuthaya City of Angels selama beberapa bulan. Satu tahun dan satu bulan kemudian ...

Sihadecho Tuhan adalah penguasa propinsi, dan seorang prajurit gagah berani dan mulia daripada dinasti besar secara rasmi. Anaknya, Tien, seorang pemuda bersemangat dan pantang menyerah, bercita-cita untuk menjadi seperti ayahnya, namun dipaksa untuk menjalani banyak les tari bukannya kepada penghinaan. Sementara itu, berbahaya dan kuasa-keinginan Tuhan Rajasena, mantan pentadbir bandar ibukota, plot untuk merebut berpandu penuh dari seluruh Asia dan telah mengumpulkan tentera terbesar di Asia. Kejam Rajasena menghantar pembunuh untuk membunuh Tuhan Sihadecho keluarga dan tentera yang setia. Satu-satunya yang selamat dari pembantaian ini adalah Tien, yang berjaya melarikan diri dengan dendam yang mendalam dalam hatinya, dan menjadi anak liar dan liar.

Tien ditangkap oleh sekumpulan pedagang budak buas, yang melemparkan dia ke dalam lubang dengan buaya raksasa ketika ia membuktikan tidak terkawal. Tien diselamatkan oleh Cher Nung (Sorapong Chatree), pemimpin terkenal "Beek Pha Krut" kumpulan gerila, yang menyerang para pedagang budak. Cher Nung melemparkan pisau untuk Tien, menyatakan "hidup anda bergantung pada anda, anak laki-laki", dengan yang membunuh Tien buaya. Tertarik oleh kelayakan fizikal dan sikap, Cher Nung Tien memuat mendatangi peramal, yang mengatakan anak laki-laki memiliki takdir besar, bahawa "roh akan takut akan Dia" dan bahawa dia akan menjadi askar terbesar yang akan pernah hidup, dan dengan demikian Nung Cher memuat di Tien sebagai anak angkat dan mengangkat dirinya seperti dirinya sebagai gerila dan bandit. Tien mendapatkan keinginannya untuk melatih sebagai seorang askar dan lebih banyak lagi, tumbuh dewasa untuk berprestasi di semua jenis seni bela diri dan strategi perang termasuk manusia-ke-orang berkelahi, tinju, mantra, dalih, bahan letupan, diam-diam, dan kelajuan. Tien memanfaatkan pelbagai seni bela diri tradisional gaya, termasuk Muay Thai Boran, Jepun Kenjutsu, Silat Harimau Indonesia, China Zuiquan, Wing Chun dan kung fu Hung Ga gaya. Senjatanya termasuk katana, pedang, nunchaku, tali anak panah, dan tiga kakitangan bahagian. [3]

Sekarang seorang pemuda dan dengan semua bentuk seni mempertahankan diri berat menanamkan, menjadi askar terbesar yang pernah hidup, Tien (Tony Jaa) sangat ingin memadamkan dendam di dalam hatinya dengan membunuh para pedagang budak, yang ia lakukan. Dia kemudian meneruskan untuk membunuh Tuhan Rajasena dengan menyamar sebagai penari selama perayaan. Kembali ke Beek Pha Krut, Tien adalah bingung untuk menemukan desa mereka kosong. Tiba-tiba, dia mendapati dirinya berhadapan dengan gelombang demi gelombang pembunuh bertopeng, sama seperti yang disewa oleh Tuhan Rajasena untuk menghancurkan rumah asalnya. Ketika pertarungan berlangsung Tien terlalu marah untuk memerhatikan bahawa penjahat bertopeng tidak lain daripada kawan Pha Krut Beek meskipun masing-masing gaya pejuang mencolok dikenali. Menghadapi Akhirnya pemimpin mereka, Tien mendapati mereka telah dikelilingi oleh tentera Rajasena, yang dipimpin oleh para tiran, sendiri. Tuhan Rajasena mendedahkan ia selamat berkat tunik perisai yang tersembunyi di balik jubah negara. Cher Nung Unmasks dan mengakui peranannya dalam membunuh Tuhan Sihadecho itu, ketika dia berada di kumpulan dengan Rajasena. Cher Nung menjelaskan bahawa ia harus melaksanakan perintah Rajasena, atau keluarganya akan dibunuh. Sebagai kekalahan Tien Cher Nung, Nung Cher sekali lagi panggilan Tien putranya dan meminta kepadanya untuk membalaskan dendam kematian ayahnya dengan finishing dia pergi, yang dalam kesedihan Tien tidak.

Filem berakhir dengan cliffhanger dengan Tien, selepas menewaskan ratusan askar Rajasena, yang akhirnya kewalahan oleh ratusan lebih. Tien Rajasena arahan harus diambil pergi untuk perlahan-lahan diseksa sampai mati. Tidak jelas apakah Tien selamat, dan jika dia melakukannya, bagaimana begitu. Yang sangat ambigu dan samar-samar suara-alih menjelaskan bahawa Tien "mungkin mencari cara untuk menipu kematian lagi", dan Tien ditunjukkan dengan dewasa penuh jenggot (yang dia tidak memiliki dalam filem) berdiri di depan emas penuh goresan patung Buddha, mungkin menunjukkan kelahiran semula, ada yang mengatakan Tien adalah Ong Bak sendiri atau beberapa solusi mistik lainnya. Namun demikian, cerita ditetapkan untuk diselesaikan dan dilanjutkan dalam sekuel Ong Bak 3.