Papadom




Afdlin Shauki sederhana kisah ayah-anak dalam "Papadom" ber-teriak dengan sepenuh hati berdasarkan cerita 'bagaimana jika' situasi. "Apa yang akan terjadi jika isteri saya sudah meninggal?" - Itu adalah soalan utama yang ditimbulkan oleh Afdlin menyentuh ini drama keluarga. Cerita mengelilingi sendirinya Saadom (Afdlin Shauki), yang menjalankan perniagaan Nasi kandar di Pulau Pinang. Dia menjadi terlalu sibuk dengan pekerjaannya sampai ia memiliki sedikit waktu untuk anak perempuannya, Mia sampai suatu titik di mana ia hampir lupa hari ulang tahunnya.

Segera, hidupnya memuat dramatik ketika isterinya meninggal dunia kerana kemalangan kereta. Dia kemudian ditinggalkan sendirian untuk merawat Mia dan menyedari betapa berharganya dia bererti baginya. Yang cukup menarik, Saadom berubah daripada seorang pekerja keras pemilik kedai menjadi ayah kekanak-kanakan mendedikasikan waktu dan upaya dalam merawat Mia. Dia bahkan tampak seperti dia akan pergi ke hujung bumi untuk dirinya - Ya, ia adalah pelindung!

Papadom yang lazat memberikan cerita yang unik makna simbolik. Pada awalnya, Mia kasih papadoms ayahnya adalah sangat digambarkan, memberikan cerita pieced baik pada akhirnya. Moral dari cerita ini jelas dan boleh difahami kerana tertanam suatu titik kesedaran tentang pentingnya keluarga. Tapi kemudian lagi dalam filem, Saadom pergi ke ekstrim seperti ia bahkan mengambil pekerjaan di kampusnya agar bisa cukup dekat untuk melindunginya. Seorang ayah yang penuh kasih sayang yang nyata. Anehnya, pemenang penghargaan sutradara dan pelakon, Afdlin telah mengaku bahawa watak Saadom adalah cerminan nyata kepadanya jika sesuatu itu berlaku kepada isterinya.

Skrip filem dan pelakon persembahan adalah hiburan yang baik. Dengan Afdlin Shauki belakang bekerja, ada pasti akan beberapa baris cerdas dan kocak perilaku canggung. Namun, jangan berharap banyak adegan-adegan lucu itu sebenarnya sebuah drama. Liyana Jasmay tetap setia pada karakter bermain-nya Mia saat dia memulakan kehidupan barunya di kampus. Sementara Que Haidar tidak adil kepada karakternya sebagai kutu buku tampan yang cuba ke mahkamah Mia. Potensi cinta bunga dapat dilihat antara Vanidah Imran dan Afdlin Shauki aksara. Namun, romantika jatuh pendek daripada prestasi sebagai fokus tetap pada Saadom berat dan Mia.

"Papadom" adalah turun-ke-bumi filem yang tetap setia kepada satu hubungan antara ayah dan putrinya.

Papadom, bermula dengan watak Saadom (Afdlin Shauki) yang membuka gerai makanan nasi kandar untuk menyara kehidupan. Mempunyai seorang isteri bernama Munirah (Noorkhiriah) yang akhir’nya mati dalam kemalangan. Sejak itu, Saadom bersikap protective gila terhadap anaknya, Miasara (Liyana Jasmay). Semenjak kecil hingga ke sekolah menengah, kehidupan Miasara diuruskan sepenuhnya oleh Saadom, dari segi pemakanan, aktiviti kokurikulum & sebagainya.

Namun, apabila Miasara memasuki IPTA, Miasara berasa tertekan dengan sikap Saadom, maka dia pun mengikat perjanjian dengan Saadom, iaitu bapa’nya tidak boleh datang ke kampus’nya sepanjang pengajian. Ketika ini’lah, watak Munirah kembali muncul sebagai roh, yang memberikan nasihat kepada Saadom.

Kasih sayang Saadom terhadap Miasara sangat tinggi, maka dia telah memohon kerja sebagai tukang kebun di IPTA tersebut. Miasara kemudian’nya bercinta dengan Hisham (Farid Kamil), namun Saadom tidak menyukai Hisham sebab player sangat. Maka, dia telah membantu seorang lagi peminat Miasara, iaitu Mat (Que Haidar) supaya dapat mendekati Miasara, dan menjauhkan Hisham dari diri Miasara.