Suicide Club Japan



Bunuh diri Club / Suicide Circle Movie Review
Bunuh diri Club adalah sebahagian daripada trilogi yang mempunyai banyak sekte berikut ini di banyak negara dan telah memperoleh kemasyhuran di festival filem di seluruh dunia untuk subjek yang kontroversi. Jepun adalah salah salah satu negara dengan tingkat bunuh diri tertinggi di dunia, yang retrospektif membuat filem ini lebih realistik. Saya juga membaca bahawa kereta api bunuh diri sangat umum di Jepun yang kerabat sekarang bertanggungjawab dan didenda.

Filem ini cuba menyoroti bahawa walaupun kita dikelilingi oleh orang-orang dari kehidupan sehari-hari, arus penduduk dari planet menjadi 6,7 juta, kita masih hidup dalam semacam isolasi sosial peribadi, bahkan dari teman-teman terdekat kita dan keluarga. Sehari-hari kita memfokuskan upaya pada yang pada akhirnya tidak penting sementara penapisan yang emosional yang secara intrinsik fundamental bagi kebahagiaan kita, bahawa menjadi - orang yang kita kasihi. Pada hari ke hari berbondong-bondong untuk mengumpul kekayaan, mencapai lebih banyak dan berjaya, kita mengorbankan hubungan peribadi kami dan mengasingkan diri kita sendiri.

Sinopsis
Filem ini benar-benar paling terkenal dengan awal adegan membunuh diri. Berbaris di sepanjang tepi peron stesen, 54 gadis sekolah muda berdiri bergandingan tangan. Mujurlah mereka mulai untuk mengayunkan lengan mereka dan menghitung sampai tiga, maka semua bersama-sama mereka melompat ke rel di depan kereta jam sibuk.

Adegan ini sangat hidup dan berdarah, dengan tungkai dilemparkan melalui jendela kereta api dan darah memercik ke wajah menunggu penumpang dan mengalir di lantai peron. Sayangnya film umumnya hanya ingat untuk ini, "shock kawan-kawan anda" intro. Bunuh diri daripada 54 sekolah muda gadis jelas mulai rumor tentang "Bunuh Diri kelab", kerana kemungkinan kucing salinan terdedah bunuh diri daripada orang-orang muda, polis berusaha untuk menekan setiap pengertian dari Suicide Club.

Pada saat yang bunuh diri, tas putih yang tersisa di peron stesen yang kemudian ditemui untuk berisi gulungan besar kulit manusia dijahit di bahagian persegi panjang. Film ini berfokus pada awalnya sekitar penyiasatan dan pentingnya ini. Adegan mengganggu yang lain berlaku di sebuah sekolah menengah atas, sekumpulan anak muda mainan anak-anak sekolah dengan idea membentuk kelab bunuh diri yang cepat mencapai kemuncaknya pada 10 atau begitu melompat kepada kematian mereka, sementara rakan-rakan mereka menolak mereka daripada bumbung sekolah.

Kemudian seorang gadis bernama "The Bat" menunjukkan ada laman web yang secara statistik adalah pemantauan gadis / cowok nisbah kematian dengan titik merah dan putih, dan percaya mereka mungkin menguruskan bunuh diri. Kemudian panggilan yang diterima daripada seorang anak kecil yang meminta untuk bercakap dengan petugas penyidik "Adakah anda disambungkan kepada diri sendiri? Adakah anda disambungkan kepada isteri anda. Adakah anda disambungkan kepada anak-anak anda?" dia bertanya. Sepanjang film kita dengar klip daripada "semua gadis" J-pop band bernama Dessert (perubahan ejaan di sepanjang filem) usia rata-rata 12.5, sebagai kisah kemajuan tampaknya ada beberapa link antara band dan bunuh diri. Aku benar-benar tidak ingin pergi ke untuk lebih detail kerana akan menjadi spoiler.

Umumnya ..

Filem menunjukkan bahawa kita semua gagal intrinsik anak-anak kita, isteri dan suami kita, kawan-kawan dan keluarga kami, tentang manusia yang paling mendasar tingkat emosional.