PERSADA AKSARA (TV1)

PERSADA AKSARA (TV1)
slot: Aspirasi
mulai: 25 Januari 2012,
Hari:setiap Rabu,
masa: 3.30 petang
pengacara: Fahrin Ahmad
Sumber: budiey.com




SINOPSIS PERSADA AKSARA (TV1)
program ini mengetengahkan empat segmen berbeza termasuklah Tamu Kita, Dari Rak Buku, Suara Hati dan Kuiz, sepanjang setengah jam siarannya, ia memaparkan kisah tokoh-tokoh penulis tersohor pelbagai genre seperti Dato’ Dr. Ahmad Kamal Abdullah atau lebih dikenali dengan nama penanya Kemala, Sharifah Abu Salem, penulis novel dan skrip drama televisyen yang terkenal, Prof. Madya Dr. Lim Swee Tin, seorang penulis puisi dan ramai lagi.

Tamu Kita memberikan penghormatan kepada tokoh penulis dan sasterawan yang menghasilkan karya genre puisi atau penulis prolifik termasuklah Dato’ Dr. Ahmad Kamal Abdullah (Kemala), Norhayati Berahim, Sharifah Abu Salem, Nisah Baron, Prof. Madya Dr. Lim Swee Tin, Ramlee Awang Murshid, Zakaria Ariffin, Siti Jasmin Ibrahim, Samsiah Mohd Nor, Aleya Aneesa, Amaruszati Noor Rahim, Meen Zulaikha dan Seniman Negara Yang Ke-10, Dato’ Dr. Anwar Ridhwan yang dikenali sebagai penulis novel dan cerpen selain drama pentas, puisi serta esei.

Membicarakan novel-novel terkini sama ada dari genre puisi, cerpen, novel dan drama pentas, menyusul segmen Dari Rak Buku yang mengajak penonton menghayati karya sastera baharu antaranya Karipap-Karipap Cinta hasil tulisan Nazri M.Annuar, Dan Cinta Pun Tersenyum (Nora Ismail), Rindu Di Awan Biru (Meen Zulaikha), Rayyan Fantasi (Ramlee Awang Murshid), Dari Kerana Mata serta Dan Hujan Pun Tersenyum (Norhayati Berahim), Aku Cinta Dia (Sharifah Abu Salem), Mengapa Aku Jadi Pengetua, Mengapa Aku Maih Jadi Pengetua, Mengapa Aku Rela Menjadi Pengetua dan Zara Misi Mustahi (Kusyi Hirdan), Stanza Memorabilia (Prof. Madya Dr. Lim Swee Tin), Bila Sena Kembali Berbunga 2 (Amaruszati Noor Rahim), Hingga Ke Akhirnya (Siti Nur Dhuha), Sangkar (Samsiah Mohd Nor), Harga Sebuah Cinta (Hani Fazuha) dan Tanpamu Aku Rindu (Aleya Aneesa).

Nantikan juga segmen Suara Hati yang menarik kerana penonton berpeluang menyaksikan bakat artis tersohor tanah air untuk mendeklamasikan sajak karyawan terkenal. Antara artis yang terlibat menjayakan segmen ini, Rosyam Nor dengan puisi berjudul Jangan Berduka Malaysiaku hasil karya Dato’ Kemala, Datuk Aziz Sattar hasil tulisan Prof. Madya Dr. Lim Swee Tin dan Erra Fazira menyampaikan puisi berjudul Manusiamu Wanita hasil karya Habsah Hassan dengan caranya yang tersendiri.

Sebagai menghargai penonton Persada Aksara, segmen Kuiz akan memberikan hadiah buku-buku terbitan Grup Buku Karangkraf, NBKara, Samsiah Mohd Nor dan PTS kepada 5 penonton yang bertuah dengan menjawab soalan yang diberikan.

Menerusi episod pengenalan pada 25 Januari ini, Persada Aksara mengetengahkan segmen pertama Tamu Kita yang memberikan penghormatan kepada sasterawan yang menghasilkan karya genre puisi yang tidak asing lagi, Yang Berbahagia Dato’ Dr. Ahmad Kamal Abdullah, atau lebih dikenali dengan nama penanya, Kemala. Selain daripada puisi, Dato’ Kemala juga menulis dalam genre cerpen, drama pentas dan esei/kritikan. Manakala dalam segmen kedua, Dari Rak Buku pula membicarakan novel- novel terkini sama ada dari genre puisi, cerpen, novel atau drama pentas. Kita akan sama-sama menghayati sebuah karya sastera baharu, yang masih panas berjudul Karipap-karipap Cinta, hasil tulisan Nazri M. Annuar.

Suara Hati yang mengisi segmen ketiga akan memaparkan sebuah puisi yang berjudul Jangan Berduka Malaysiaku, hasil karya Dato’ Kemala. Puisi ini akan dideklamasikan oleh pelakon tersohor tanah air yang tidak asing lagi, Rosyam Nor, dengan caranya yang tersendiri. Ia akan diakhiri segmen Kuiz untuk memberikan hadiah buku- buku terbitan Grup Buku Karangkraf, NBKara, Samsiah Mohd Nor dan PTS kepada 5 penonton yang bertuah dengan menjawab soalan yang diberikan.