DIARI HATIKU (TV2)

DIARI HATIKU (TV2)
PELAKON: Fahrin Ahamd, Izreen Azminda, Fauziah Nawi dan Dato’ Rahim Razali,
TARIKH:  18 Jun 2013,
MASA: 10.00 malam



SINOPSIS DIARI HATIKU (TV2)
Kisah kemasyarakatan yang menyentuh perasaan mengisi slot Citra ini berlegar sekitar kisah watak utama pemuda bernama Suffian merupakan pemilik sebuah syarikat percetakan yang menerbitkan novel-novel dan sedang berusaha untuk mencari cerita yang menarik kerana syarikatnya sudah lama tidak tidak menghasilkan novel yang meletup.

Di syarikat tersebut, Suffian berkawan rapat dengan setiausahanya bernama Maria. Suffian juga rapat dengan dua orang tukang cuci di pejabatnya, iaitu Mak Long dan Mak Ngah. Suffian menganggap mereka seperti ibunya kerana ibu Suffian sudah meninggal dunia.

Malangnya Maria tidak begitu suka dengan Mak Long dan Mak Ngah dan mereka sering diherdik oleh Maria tanpa pengetahuan Suffian. Suffian masih tidak mahu berkahwin kerana mahu menjaga ayahnya yang uzur. Setiap hari Suffian melihat ayahnya membaca diari.

Suffian merasa pelik bila melihat setiap kali ayahnya membaca diari tersebut, ayahnya akan menangis. Satu hari semasa ayahnya tidur, Suffian cuba untuk mendapatkan diari tersebut tetapi tidak berjaya. Beberapa kali dicuba, tetapi masih tidak berjaya. Diari tersebut dipeluk kemas oleh ayahnya. Suffian juga meminta bantuan dari jururawat ayahnya tetapi jururawat tersebut menolak.


Akhirnya bila ayah Suffian terpaksa pergi ke hospital untuk mendapatkan bekalan ubatnya, suffian Berjaya mendapatkan diari tersebut, itu pun setelah puas memujuk ayahnya agar pergi bersama pemandunya dan ditemani jururawatnya. Dengan penuh debaran, Suffian membuka diari tersebut.

Rupa-rupanya kandungan diari itu mengandungi kisah sebenar tentang kisah lampau ayah dan ibunya. Percintaan mereka terhalang oleh keadaan. Suffian menangis, airmatanya mencurah-curah dan tiba-tiba ayahnya pulang dari hospital. Suffian berlari memeluk Sulaiman dan bertanya dimanakah ibunya yang dikatakan mati selama ini. Sulaiman terkejut kerana diarinya berada di tangan Suffian.

Maka bermulalah pengembaraan Suffian untuk mencari ibunya. Pada mulanya, Suffian ke pejabatnya untuk menerbitkan novel “Diari Hatiku”. Baginya itulah cerita yang dicari-cari selama ini dan rupa-rupanya cerita tersebut adalah kisah benar dan berkaitan dengan dirinya.

Pertama, Sulaiman ke rumah anak- anak yatim tempat ibunya dibesarkan. Menurut fail-fail, ibu Suffian rupa-rupanya telah di hantar oleh ibu saudaranya di Sri Kembangan. Maka di sana lah tempat yang di tuju Sulaiman. Tiba di sana, ibu saudara kepada ibu Sulaiman telah meninggal dunia dan anaknya tidak mengenali ibu Suffian tetapi arwah ibunya pernah berkata yang ibu Suffian bekerja sebagai orang gaji di rumah Dato’Awang di Wangsa Maju.

Maka bergegaslah Suffian ke Wangsa Maju. Setelah puas mencari, akhirnya rumah Dato’ Awang ditemui. Malangnya, Khatijah telah 5 tahun berhenti tetapi sebulan sekali Khatijah akan datang ke situ kerana dia rapat dengan anak perempuan Dato’ Awang yang dijaganya sejak kecil lagi seperti anaknya sendiri.

Tiba-tiba jururawat yang menjaga ayahnya muncul, Suffian terkejut. Jururawat mengatakan yang dia sanggup menjaga ayah Suffian adalah kerana ibu Suffian. Setelah puas dipujuk, barulah Suffian mengetahui yang ibunya sudah lama bekerja di pejabatnya semata-mata untuk menatap wajahnya setiap hari. Suffian menangis tersedu-sedu. Lebih terkejut lagi apabila mengetahui bahawa tukang sapu sampah dipejabatnya, iaitu Mak Long adalah ibunya.

Dengan sepantas kilat, Suffian berlari ke pejabatnya. Dia mencari Mak Long di merata tempat. Maria memarahinya kerana sibuk mencari orang gila tersebut. Dengan linangan air mata, Suffian mengatakan yang orang gila tersebut adalah ibunya. Maria terkejut dan terduduk. Setelah mendapat alamat ibunya, Suffian bergegas ke sana. Bertambah pilu hatinya apabila melihat ibunya menetap di kawasan setinggan yang daif dan kotor.

Tiba di sebuah rumah, Suffian melangkah masuk, ibunya terlantar sakit. Suffian terus memeluk ibunya. Jiran-jiran tetangga yang melihat semua menangis. Sempena Hari Bapa, Suffian membawa ibunya untuk dihadiahkan kepada ayahnya. Ayahnya juga telah menghadiahkan kepada Suffian jururawatnya.